Home » Perspektif » Bekerja dan bercuti: Antara maslahah umum dan keperluan peribadi

Bekerja dan bercuti: Antara maslahah umum dan keperluan peribadi

Rasanya tidak ada sebuah negara dan sebuah kerajaan yang berkuasa, yang sejak puluhan tahun dahulu, hingga sekarang, begitu mengambil berat akan kepentingan para pekerjanya sebagaimana yang dilakukan oleh kerajaan Malaysia. Ini semua bertolak dari sikap peka atau cakna pemerintah dalam menjamin masadepan golongan pekerja, baik di sektor awam mahu pun di sektor swasta, baik yang yang digolongkan sebagai pekerja kolar putih atau juga yang dilabelkan sebagai pekerja kolar biru.

Kepekaan pemerintah itu terbokti apabila kita telusuri  satu aspek sahaja, yakni aspek CUTI:

Bertanyalah dan jawablah juga dengan ikhlas: negara mana lagi di dunia ini  di mana para pekerjanya beroleh cuti yang begitu banyak seperti pekerja Malaysia? Cuti wajib (Persekutuan) satu hal, cuti wajib (Negeri-Negeri) pula satu hal lagi. Cuti agama lain, cuti budaya lain. Menang pilihanraya boleh cuti umum. Dapat pingat terbanyak dalam pesta sukan antarabangsa diberi cuti umum. Menang piala dalam perlawanan badminton pun ada cuti umum. Dapat bawa balik piala bola sepak juga diberi cuti umum. Belum lagi cuti kerana kematian atau kemangkatan.

Cuti-cuti peristiwa berselang seli dengan cuti-cuti yang disatukan. Andaikata semua hari cuti, termasuk cuti Jumaat, Sabtu dan Ahad dikumpulkan dengan semua hari cuti lain, agak-agaknya berapa hari sahaja dalam setahun para pekerja Malaysia “bekerja”? Dalam keadaan demikian itupun, bonus dapat juga. Pelarasan gaji berterusan juga. Elaun-elaun baru diperke-nalkan juga, satu demi satu! Bantuan-bantuan tak teramal masuk juga ke saku rakyat.

Manja sangatkah pekerja Malaysia? Atau sebenarnya sekadar satu keuntungan yang bertolak daripada sistem pentadbiran yang mengutamakan pekerja? Ataukah semuanya sebagai hadiah daripada sebuah sistem demokrasi yang membuatkan kerajaan menjadi kuat dan hak dan peranan pekerja begitu “menentukan”?

Tak kisahlah justeru kerana apa semua kestabilan ini dinikmati. Yang pokok, cuti tetap cuti! Asal pekerja jangan malas bekerja kerana terlalu banyak cuti, sudahlah. Nanti ekonomi negara juga yang terjejas. Nanti kepentingan rakyat juga yang terabai. Terabai kepentingan rakyat, kelak akan terabai pula kepentingan para pekerja. Apa tidaknya? Bukankah pekerja A itu bekerja untuk pekerja B, dan pekerja B pula bekerja untuk pekerja C, lalu akan bersilang-balik berulang-alik begitu seterusnya? Cikgu mengajar anak Polis. Polis menjaga keselamatan awam. Keselamatan Cikgu antara yang dijaga. Jururawat membantu pesakit. Antara pesakit itu barangkali pegawai bank. Pegawai bank bekerja menentukan aliran wang dapat keluar-masuk dengan baik. Nanti jururawat ambil gaji melalui mesin ATM bank. Buruh menyapu sampah bandaran. Juruteknik komputer buka  pejabat di bandar. Kalau bandar tak bersih, kerja tak akan selesa. Begitulah seterusnya, macam aliran air. Matahari sedut air, lalu menjadi awan. Awan dicairkan, lalu menjadi hujan. Hujan turun ke bumi, suburkan pohon-pohonanan. Dan matahari sedut lagi! Berputar-putar!

Tinggal lagi, yang wajar kita tanyakan adalah, misalnya: “Sejauh mana hari-hari cuti itu dimanfaatkan oleh para pekerja?”

Dalam keadaan ekonomi negara begitu menanjak, tetapi pada saat yang sama pendapatan para pekerja (walau pun sering diberi pelbagai imbohan) senantiasa saja berada pada tahap “cukup makan”, kita tahu, tidak sedikit para pekerja di sektor awam dan sektor swasta yang menggunakan hari-hari cuti untuk mencari rezeki tambahan. Sama ada mereka berniaga di mana sahaja, atau mereka membuat kerja-kerja sambilan sesuai dengan kebolehan mereka, pokoknya kerja-kerja sambilan atau sampingan itu memang memungkinkan mereka mendapat upah yang lumayan. Dan ini tentu saja merengankan beban mereka. Secara tak langsung pula, dengan adanya cuti begitu ekonomi keluarga boleh berkembang.

Memang pada umumnya, bagi keluarga yang super-mampu, hari-hari cuti atau minggu-minggu cuti yang panjang akan digunakan untuk melancong, di dalam negeri atau ke luar negara. Dari aspek menambah atau mengembangkan pengalaman dan literasi keluarga, aktiviti begitu pasti sangat memberangsangkan.

Sebaliknya, bagi keluarga-keluarga yang kurang mampu untuk berbuat demikian, kita kenalah bermahasabah. Kita bertanya dengan jujur, apakah apabila datangnya hari cuti, maka segala urusan pekerjaan jadi “stop”? Apakah kehadiran hari cuti harus disambut dengan menguap, menggeliat, makan, tonton TV atau “ziarah” ke pawagam, atau tidur semata-mata? Begitu pula kita ingin bertanya, berapa bayak antara ibu bapa, pada hari-hari cuti, yang membawa anak ke perpustakaan ngara, perpustakaan negeri, perpustakaan daerah atau ke lain-lain pusat sumber yang bersangkut paut dengan literasi dan ilmu pengetahuani; berbanding dengan janji ibu bapa kepada anak-anak (dan janji itu memang ditunaikan): “cuti esok kita pergi McD, kita pergi KFC, kita pergi Sunway Lagon, kita pergi PD….. Kita pergi Langkawi….”

Masa cuti itu sangat bernilai, baik cuti dari bersekolah mahupun cuti dari bekerja, tetapi kita jarang menghisab atau menghitung sampai ke mana kita telah memanfaat hari cuti kita, padahal sebagai pekerja, majikan kita telah begitu bermurah hati memberikan kita cuti. Maka alangkah baiknya jika kita tidak menjadi lalai atau jadi “pemeluk tubuh” pada setiap hari cuti.

Yang mesti kita semak adalah hakikat bahawa:

Pertama, hari cuti bukan bermakna waktu di mana segala kerja terhenti.

Kedua, yang cuti cuma pekerja, sedangkan sistem tidak pernah bercuti.

Pekerja mungkin diberikan luang untuk cuti. Kadarnya berbeza-beza antara pekerja di sektor awam dengan pekerja di sektor swasta. Tetapi dengan diberi cuti sedemikian, bukan bermakna pekerja digalakkan untuk “tidak berbuat apa-apa”. Tidak bermakna bila tibanya hari cuti, katakanlah Jumaat dan Sabtu di sebahagian  negeri, dan Sabtu serta Ahad di sebahagian negeri lain, maka para pekerja yang bercuti itu hanya tinggal mengisi tembolok, seperti ayam atau itik yang tak henti-henti mematuk dan menyudu makanan.

Diberikan cuti kepada pekerja, tujuannya supaya pekerja beroleh istirah yang cukup, untuk nantinya bila kembali bekerja, semangat dan tenaga jadi lebih energik. Pun pada masa yang sama, masa-masa itu pula boleh digunakan untuk kerja-kerja amal, untuk menambah ilmu pengetahuan, untuk menambah zat kepada hati, untuk bersilaturrahim.

Dengan kata lain, bukanlah bila datang hari cuti, seorang pekerja harus memerap di dalam rumah, atau harus menghilang dari rumah (kerana piknik misalnya), atau harus tidur dua puluh empat jam; atau harus terlibat dalam aktiviti-aktiviti yang tidak memberi faedah kepada keluarga.

Pada sisi yang lain pula, setiap pekerja (tentu saja ini melibatkan pihak penggubal dasar) mesti faham bahawa adanya dua hari cuti dalam seminggu, atau adanya hari-hari cuti lain “sempena” sesuatu peristiwa, bukanlah untuk menghentikan sama sekali sistem kerja. Sebahagian pekerja mungkin bercuti, tetapi sistem kerja tetap bekerja.

Di sinilah dan kerana inilah diwujudkan sistem kerja secara giliran (shif). Walau pun adanya hari minggu, atau walau pun datangnya hari cuti besar sempena peristiwa besar, pengguna masih tetap ingin makan, ingin bergerak, ingin mendapat rawatan, ingin berkomunikasi, ingin menyelesaikan masalah dan ingin melakukan apa sahaja.

Hospital, Jabatan Polis, Jabatan Kastam, Jabatan Imigresen, lapangan terbang dengan segala cirinya, tentera (di laut, didarat, di udara), pekerja telekom, pekerja letrik, pekerja pelabuhan laut dan pelabuhan udara, penguat kuasa di semua lapangan, pasar raya, kedai runcit, penoreh getah, nelayan, petani, buruh binaan, pemungut sampah, penyelenggara kolam takungan dan kumbahan…. Semuanya tetap jalan terus, biar sebesar mana pun hakikat hari cuti.

Terus dan terus menyongsong waktu. Kereta api, bas, lori, pesawat terbang, kapal laut, feri, bot, teksi, beca, hatta sampan kecil yang menyeberangkan penumpang antara dua tebing sungai, tidak boleh berhenti. Jika semuanya berhenti, berhenti pulalah sistem. Maka akan terhentilah jentera kehidupan negara, jentera pentadbiran dan jentera rakyat.

Demikian cuti diberikan kepada pekerja, namun pekerja tetap perlu bekerja di hari cuti. Pekerja-pekerja tertentu tidak boleh meninggalkan lapangan.

Oleh yang demikian, apabila kita melihat aspek cuti ini secara positif, kita hendaklah merubah apa yang sedia kita laksanakan. Inilah waktu untuk melaksanakan tranformasi yang sebenarnya. Pengguna tidak pernah ingin cuti. Pengguna selalu menuntut agar khidmat-khidmat kaunter senantiasa bekerja, tanpa tertakluk oleh hari cuti. Kaunter pos, kaunter pelunas saman, kaunter untuk membayar cukai tanah atau cukai-cukai lain, kaunter farmasi di hospital atau di luar hosptal, kaunter-kaunter untuk memgayar pelbagai bil, sepatutnya dibuka walau pun pada hari cuti. Di Amerika, mahkamah pun dibuka pada hari cuti, malahan pada malam hari. Ini kerana hal-hal yang melibatkan rakyat, yang tidak dapat ditangguhkan hingga ke hari esok.

Soalnya bukanlah hendak merampas hak bercuti dari kalangan pekerja. Mereka tetap beroleh cuti, tetapi sistem kerja tidak boleh dihentikan. Bahkan sesungguhnya masih banyak pekerja yang ingin bekerja pada hari cuti, kerana dari aspek menambah pendapatan, lebih senang mereka bekerja pada hari cuti berbanding jika mereka harus membuat kerja sambilan lain, misalnya dengan harus mnenjadi penjaja kuih dari rumah ke rumah.

Dari sisi Islam, tidak pernah ada larangan apa pun, bahkan terdapat banyak galakan agar para pekerja senantiasa bekerja, hatta pada hari Jumaat (kecuali  satu jam ketika wajib melaksanakan solat Jumaat). Sesudah solat Jumaat, setiap manusia digalakkan bertebaran ke mana sahaja untuk mencari rezeki yang halal.

Oleh SYAM AKHYAR

commentscomments

  1. Usually I do not learn article on blogs, however I would like to say that this write-up very forced me to check out and do so! Your writing taste has been amazed me. Thanks, quite nice article.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

10 − eight =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Lajukan Akses Internet!

Gunakan Google DNS

  • 8.8.8.8
  • 8.8.4.4
*Baca lanjut di sini. Cara setup di sini.

Arkib