Home » Hikmah » Perihal amal jariah

Perihal amal jariah

Rasulullah s.a.w pernah mengungkapkan keutamaan amal jariah di antara semua jenis kebajikan, iaitu pahalanya tetap mengalir walaupun orang yang melakukannya telah tiada (wafat). Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: 

“Apabila meninggal anak cucu Adam (manusia), maka terputuslah amalnya kecuali tiga hal sahaja iaitu sedekah jariah, ilmu yang diambil manfaatnya oleh manusia, dan anak yang soleh yang berdoa untuknya.” (Riwayat Ahmad).         

Dalam hadis-hadis berikut, Rasulullah s.a.w menyebutbeberapa jenis amal jariah yang berkait langsung dengan kepentingan masyarakat. Baginda bersabda yang bermaksud: 

“Sesungguhnya amal soleh yang akan menyusul seorang mukmin setelah dia meninggal dunia kelak ialah ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan, anak soleh yang dia tinggalkan, mushaf Al-Quran yang dia wariskan, masjid yang dia bangun, rumah tempat singgah musafir yang dia dirikan, air sungai (irigasi) yang dia alirkan, dan sedekah yang dia keluarkan di kala sihat dan masih hidup. Semua ini akan menyusul dirinya ketika dia meninggal dunia kelak.” (Riwayat Ibnu Majah dan Baihaqi)         

Islam memberi nilai lebih terhadap amal yang manfaatnya lebih lama dan lebih berbekas dalam kehidupan sesama makhluk. Amal jariah itu dapat dikelompokkan dalam tiga bidang pembangunan, iaitu pembangunan pendidikan dan ilmu pengetahuan, pembangunan fizikal atau kebendaan, dan pembangunan rohani atau keagamaan. Sebesar manfaat yang dirasakan orang lain, sebesar itu pula keutamaan dan pahalanya di sisi Allah s.w.t. 

Prof Dr Yusuf Al-Qardhawi menyatakan, “Kalau kamu Muslim mahu memahami dan memiliki keimanan yang benar serta mengetahui makna keutamaan fikh, maka dia akan merasakan kebahagiaan yang lebih besar dan suasana kerohanian yang lebih kuat setiap kali dia dapat mengalihkan dana ibadah haji (bagi yang pernah menunaikan hal yang wajib) itu untuk memelihara anak-anak yatim, memberi makan orang-orang yang kelaparan, memberi tempat perlindungan orang-orang yang terlantar, mengubati orang sakit, mendidik orang-orang yang bodoh, atau memberi kesempatan kerja kepada para penganggur.” 

Menurut Prof Dr. Muhammad Al-Bahi dalam bukunya Islam Dalam Kehidupan Umatnya, orang yang tujuan hidupnya mencari keredaan Allah s.w.t, pasti akan berbuat kebaikan untuk kepentingan sesama manusia. 

Dengan itu, setiap Muslim diingatkan jangan berhenti menanam kebajikan dan jasa baik dalam hidup ini, Itulah sarana yang akan mengantarkan kita pada kebahagiaan dunia dan keselamatan di akhirat. Rasulullah s.a.w menyatakan, “Meskipun kiamat sedang terjadi, sedang di tangan salah seorang di antara kamu masih ada bibit kurma dan dia masih kuat untuk menanamnya, hendaklah dia tanam bibit itu, kerana baginya ada ganjaran pahala.” (Riwayat Bukhari)

commentscomments

  1. Dian says:

    Numpang tanya, kalau ilmu yg disebarkan itu dibayar atau menghasilkan uang, apakah termasuk amal jariah? Terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

fourteen − seven =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Lajukan Akses Internet!

Gunakan Google DNS

  • 8.8.8.8
  • 8.8.4.4
*Baca lanjut di sini. Cara setup di sini.

Arkib