Home » Fikrah » Janji kemenangan Islam ke atas Yahudi

Janji kemenangan Islam ke atas Yahudi

 

Oleh MOHD SHAUKI ABD MAJID

Sebenarnya, peperangan yang berlaku di antara Muslim dengan Yahudi tidak ada titik noktahnya. Ia akan tetap berlaku dan terus berlaku sehinggalah hari kiamat. Kemusnahan Gaza akibat bedilan Israel selama lebih tiga minggu, digambarkan sebagai sepuluh kali lebih dahsyat daripada gempa bumi tetap diingati hingga akhir hayat oleh seluruh umat Islam seluruh dunia. Kita kalah kepada musuh yang ‘lebih kuat’, lebih-lebih dalam keadaan kita yang tidak bersedia untuk bersatu memerangi musuh yang satu itu.

Namun janji Allah s.w.t tentang kemenangan Islam ini akan tetap berlaku dan kita akan mencapai kemenangan ke atas musuh Islam, Yahudi itu. Ini ditegaskan dalam firman-Nya yang bermaksud: “Dialah yang mengutuskan Rasul-Nya dengan pertunjuk  dan agama yang sebenar (Islam) untuk mengatasi atas seluruh agama sekeliannya meskipun orang musyrik membencinya.” (At-Taubah: 33)

Kemenangan ke atas Yahudi ini kemudian dikuatkan lagi oleh hadis, daripada Abu Hurairah, di mana Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Kiamat tidak akan terjadi sehingga kaum Muslimin memerangi Yahudi, lalu kaum Muslimin akan membunuh mereka hingga setiap orang Yahudi bersembunyi di balik batu dan pohon, tetapi batu dan pohon itu berkata, ‘Wahai Muslim, wahai hamba Allah, ada orang Yahudi di belakangku, ke marilah dan bunuhlah dia.’ Kecuali(pohon) gharqad kerana ia adalah pohon Yahudi.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan hadis ini, jelas bahawa peperangan yang dapat menjamin kemenangan itu ialah apabila umat Islam benar-benar bersatu hati dalam ikatan ukhuwah Islamiah. Mereka bersatu di bawah naungan  kehambaan kepada Allah s.w.t sehingga mereka itu benar-benar layak mendapat gelaran Muslim sejati dan gelaran hamba Allah, bukan atas nama kebangsaan, assabiyah atau kaum tertentu seperti mana yang berlaku di Palestin hari ini.

Harapan yang dinanti-nanti ini pasti tiba masanya dan sekarang sudah bermula gelombangnya yang bergerak melalui tiupan kesedaran agama dan kebangkitan Islam di seluruh dunia. Ramalan dan firasat nubuwah telah banyak berlaku seperti pembukaan kota Constantinople oleh Muhammad al-Fatih pada tahun 1453 M dan sesudah itu akan tiba masanya pembukaan kota Rom sebagaimana yang dijanjikan dalam hadis sahih riwayat Ahmad, al-Hakim dan lain-lain. Menurut sesetengah ulama, Islam akan kembali sekali lagi di Eropah, dan untuk kali kedua ini Islam akan masuk melalui timur. Hakikat ini pasti berlaku dan akan menjadi kenyataan sama ada melalui jalan ‘kekerasan’ dan peperangan atau kebijaksanaan dakwah dan pemikiran atau kerelaan dan penerimaan hati musuh itu sendiri.

Sepanjang sejarah bangsa Yahudi selamanya menjadi mangsa buruan segenap bangsa di dunia, kerana mereka  memusuhi segala ajaran agama di dunia. Kita yakin dan percaya  berita baik ini akan tiba di mana akhirnya situasi peperangan akan berpihak kepada umat Islam. Dengan kemenangan ini bererti kiamat betul-betul telah dekat. Jadi terjadinya kiamat itu dikaitkan dengan tanda-tanda tersebut. Namun demikian, bukan bererti Allah s.w.t tidak berkuasa menegakkan kiamat tanpa tanda-tanda itu melainkan kerana adanya hikmah yang Allah kehendaki. Sekali gus, ini sebagai bukti rahmat Allah, agar hamba-Nya sentiasa berwaspada dan berhati-hati. Ini juga untuk menunjukkan kesempurnaan pengaturan Allah terhadap seluruh makhluk-Nya dengan kekuasaan dan kehendak-Nya.

Ini adalah berita ghaib daripada Rasullullah s.a.w yang pasti benar dan pasti akan berlaku. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w tidak mengucapkan perkara syariat mengikut kehendak baginda sendiri, apalagi perkara-perkara ghaib yang tidak dapat baginda ketahui, melainkan ianya berasal daripada wahyu Allah. Dalam hal ini Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan agama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. Segala yang diperkatakannya itu (sama ada al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.” (An-Najm: 3-4)

Ada yang berpendapat bahawa peperangan yang dimaksudkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim di atas (perenggan ketiga) adalah beberapa waktu sebelum kemunculan Dajjal dan turunnya Isa, kemudian berlanjutan hingga Dajjal muncul yang diikuti oleh Yahudi dan Isa turun lalu bergabung bersama barisan Muslimin.

Berita dalam hadis ini merupakan berita gembira bagi umat Islam. Ini merupakan janji Allah s.w.t yang akan menberi kemenangan kepada kaum Muslimin ke atas musuhnya, Yahudi.

Hal ini pasti terjadi, berdasarkan kehendak kauniya (sunnah) Allah s.w.t. Namun ia bukan bererti kaum Muslimin boleh  tidur lena, diam bertupang dagu menunggu datangnya kemenangan tersebut, tanpa meneliti dan menekuni sebab-sebab yang telah Allah tetapkan bersamaan dengan ketetapan takdir-Nya. Ini kerana Allah tidak menjadikan sesuatu, melainkan Allah tetapkan bersamanya akan sebabnya, sebagai suatu hikmah yang Allah kehendaki.

Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “… Sesungguhnya Allah tidak akan merubah sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri…” (Ar-Raa’d: 11)

Ini bermakna Allah s.w.t menjadikan adanya perubahan keadaan, yang baik atau yang buruk pada sesuatu kaum dengan sebab-sebab yang diusahakan oleh kaum itu sendiri. Jika sesuatu kaum itu dalam keadaan baik, penuh kenikmatan, kemudian mereka melakukan sesuatu yang menyebabkan hilangnya kebaikan tersebut, maka Allah akan merubah keadaan mereka menjadi buruk dan sengsara. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “(Balasan)yang demikian itu ialah kerana sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Anfaal: 53)    

Oleh hal yang demikian itu, jika umat Islam ingin meraih kejayaan, kemuliaan dan kewibawaan, maka ia harus merubah diri dengan cara-cara yang sesuai dengan syariat. Umat Islam perlu bersatu dan percayalah bahawa jika kita menolong agama Allah, nescaya Dia akan menolong kita dan meneguhkan kedudukan kita. Maknanya, jika kita mengamalkan apa yang diperintahkan dan menjauhi segala larangan-Nya, sudah tentu Allah akan memenangkan kita ke atas musuh kita, Yahudi itu.

commentscomments

  1. Sebenarnya, peperangan yang berlaku di antara Muslim dengan Yahudi tidak ada titik noktahnya. Ia akan tetap berlaku dan terus berlaku sehinggalah hari kiamat.
    benar. hal ini mestinya menimbulkan kesadaran kita bahwa dunia sudah menuju ketitik akhir. peperangan diatas adalah jembatan akhirnya menuju kepeperangan dua paham dan dan agama. sampai dengan kehidupan ini akan carut marut. dan pada saat itulah Sabda Rasulullah tibalah saatnya Isa Ibn Maryam as akan turun menunjukkan jalan kebenaran dan memerangi kesalahan sebelum israfil bertindak meniup sangkakala.

  2. aimi said says:

    salam,ana nk mohon izin copy artikel ni yr…walaupun ngara kita ni aman sedar or x,kta pun sedang diserang oleh mreka dari pemikiran kita…buktinya tgok gejala sosial yg berlaku sekarang….

    Kembalilah,kembalilah ,kembalilah kpd al-quran n sunnah,insyaALLAH tidak akan sesat selamanya..

  3. Imam says:

    Islam akan tegak adalah sesuatu yg tdk diragukan lagi. Maha Benar Allah dg segala firman-Nya. Ada malam ada siang. Ada masa kelam, ada masa jaya. Tegaknya Islam, sdh pasti tdk mudah. Islam akan tegak,jk ada Sang Mediator ( yg dibimbing o/ wahyu ) hadir dan mengajak umat manusia u/ memurnikan ketaatannya (51:56), dan perjalanan tegaknya itu tdk spt kebanyakan org2 lakukan. Tegaknya Islam, akan berpola seperti para Rosul menegakkan dien. Permasalahannya, jk masa itu datang kita atau Anda berada di barisan Sang juru selamat (org bilang Imam Mahdi, sebagian nabi ISA yg turun) atau menjadi org yg memusuhinya. (Baca QS: 30:30, 61:9)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

9 + 19 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Lajukan Akses Internet!

Gunakan Google DNS

  • 8.8.8.8
  • 8.8.4.4
*Baca lanjut di sini. Cara setup di sini.

Arkib